Apesnya Momen Main ke Rumah Teman, tapi Dia Lagi Dimarahin. Masa Kecil yang Penuh Dilema~

momen-masa-kecil momen-masa-kecil

Masa mungil memang menjadi masa-masa keemasan dalam hidup berlimpah orang, penuh dengan kenangan manis dan lucu yang acuhnya cuma seneng-seneng aja. Nggak pernah kepikiran yang namanya kerjaan, deadline tugas, apalagi sampai cicilan. Agenda sehari-harinya kalau nggak main nggak ada lagi yang lainnya. Pokoknya pulang sekolah main, sore hari main, malam pun nyempetin main, apalagi kalau lagi musim libur berjarak. Berasa setiap hari kayak di surga banget deh~

Salah satu aktivitas terfavorit yang dulu sering banget kita lakukan adalah main di rumah temen. Terlebih temen kita itu punya berlipat-lipat mainan yang saat itu kita nggak punya. Misalnya nih, kayak gim konsol, DVD buat nonton film, dan semacamnya. Nah, di momen-momen tersebut, kamu suah nggak sih kejebak dalam masa yang paling menyebalkan dan bikin kita dilema berat? Ya, saat kita main ke rumah temen, terkadang dengan apesnya kita ngepasin waktu di mana temen kita ini lagi dimarahin habis-habisan kembar emaknya. Ini adalah momen paling ngeselin saat main ke rumah teman, kitanya jelas ikut deg-degan walaupun beraksin kita yang kena marah.

Namanya juga anak-anak, pasti lagi bandel-bandelnya. Kejadian yang satu ini dulu pasti banyak banget yang sering merasakan

Memang udah pada dasarnya sih kalau anak mini itu lagi masa-masanya bandel, penuh dengan rasa penasaran yang agung, jadi apa pun itu penginnya dicobain semuanya. Tapi makelirunya, hal-hal itulah yang terkadang bikin kita dimarahin serupa emak karena dianggap nakal dan susah buat diatur. Alhasil nggak heran tuh jika zaman bocah dulu kita nggak pernah mesesudahi hari-hari tanpa dengerin emak marah-marah. Tapi, kejadian yang satu ini walaupun kocak juga ngeselin banget sih. Bayangin aja deh, habis balik sekolah udah semangat banget tuh, janjian serupa temen buat datang ke rumahnya karena mau main PS. Sampai di rumah, jangankan main PS, yang ada kita malah dengerin dia eyel-eyelan serupa emaknya sampai serupa-serupa pusingnya.

Alasannya pun bermacam-macam, mulai dari permakeliruan hari sebelumnya, tenggat perkara-perkara kenakalan khas anak kecil cukup umumnya

Kalau diPerbincangan kenapa dulu kita sering banget lihat temen kita dimarahin klop emaknya saat kita lagi main di rumahnya itu sebabnya macem-macem banget. Misalnya, permasalahan dari hari sebelumnya yang belum selesai, sampai perkara sepele khas bocah tapi bikin orang tua mendadak perih kepala. Kayak misalnya pulangnya luar biasa sore, udah mandi tapi main keluar rumah dan belepotan lagi, dibawain bekal nggak tahu dibawa, main PS tapi sticknya dibanting-banting, sampai masalah-masalah yang mungkin saja bisa dirasakan oleh bocah mini atas masanya. Kalau yang marahin bapaknya sih biasanya cuma sebentar, tapi yang bikin takut kalau emaknya udah ikut ngomong panjang lebar. Bisa-bisa kita dua jam di rumah temen kita itu cuma dengerin mereka berantem deh pokoknya. Belum lagi kalau tiba-tiba orang tua temen kita itu malah membanding-bandingkan klop kita. Nggak enak bener rasanya ????

Kita mau balik bingung, tapi kalau di situ terus juga bimbang. Akhirnya cuma bisa diam dan jadi saksi bisu

Kalau situasinya udah semakin bikin puyeng, mau nggak mau kita memang wajib pulang karena serba nggak enak. Tapi, rupanya malah di sinilah letak dilema teradi sejauh sejarah menjadi bocah, apalagi kalau temen kita itu dimarahinnya di ruang tengah dalam rumahnya. Kita mau pulang wajib ngelampauin temen kita yang lagi dimarah-marahin itu, dan tentunya juga nggak enak kembar dia. Giliran nggak balik juga bisanya cuma ikutan diem di kamarnya sambil bengong dan plonga-plongo.

KaPerdebatan, jika kita udah pernah metinggali momen paling ngeselin dan mendebarkan ini sih kita udah bisa disebut lulus dari sepersekian ujian berjiwa menjadi bocah. Orang dewasa mungkin nggak pernah paham dan dianggap biasa-biasa aja, tapi bagi kita dulu hal tersebut menjadi momen paling bikin dilema seumur berjiwa. Nyeremin banget!